6 Pura yang Wajib Dikunjungi di Bali untuk Menikmati Kebahagiaan
Bali

6 Pura yang Wajib Dikunjungi di Bali untuk Menikmati Kebahagiaan

Jessica J

Ketika Anda memikirkan Bali, hal pertama yang terlintas dalam pikiran mungkin adalah pantai tropis yang dikelilingi oleh air yang berkilauan. Tapi Pulau Dewata lebih dari itu. Bayangkan arsitektur tradisional berdiri tegak dengan dedaunan alam yang rimbun dan angin sejuk yang segar. Kita berbicara tentang Pura-pura yang mengesankan di Bali. Tidak hanya luar biasa untuk tamasya, tetapi tengara mereka penuh dengan sejarah dan budaya — kombinasi yang menjelaskan pengalaman perjalanan yang unik.

1. Pura Tanah Lot

Bayangkan sebuah pura yang bertengger tinggi di atas batu karang di Tabanan, Bali, menghadap ke laut yang terbuka lebar dengan deburan ombak dan warna langit senja yang dramatis. Ada yang bisa tebak candi apa itu? Jika Anda berpikir tentang Pura Tanah Lot, Anda sepenuhnya benar! Kuil ini adalah tempat untuk menemukan kebahagiaan, saat Anda menatap matahari selama jam emas.

Sejarah situs ini berasal dari abad ke-16, oleh Dang Hyang Nirartha, seorang tokoh agama yang sangat dihormati di Bali. Konon dialah yang membangun sistem tiga candi di desa-desa Bali, yaitu Pura Bale Agung, Pura Puseh, dan Pura Dalem. Selama perjalanannya ke pantai selatan Bali, ia memutuskan untuk bermalam di pulau batu kecil, Gili Beo — batu berbentuk burung. Di sini, dia merasakan pencerahan untuk membangun kuil, tepat di tempat dia berada. Pemimpin desa terkejut dengan hal ini dan mengusir Nirartha dari Gili Beo. Mitologi Bali berlanjut dengan Nirartha memindahkan batu dengan kekuatan gaib ilahi ke laut, membangun sebuah pura, dan menamakannya Tanah Lot.

Waktu terbaik untuk mengunjungi daerah ini adalah selama Odalan; sebuah ritual yang diadakan setiap 210 hari. Anda akan melihat barisan wanita Bali dengan anggun membawa sesaji di kepala mereka untuk berdoa di pura Tanah Lot. Setelah menikmati keindahan dan budaya, Anda juga dapat menikmati beberapa menu yang menggugah selera di sekitar situs ini. Ini pasti akan menjadi pengalaman tak terlupakan yang akan Anda hargai.

BACA  5 Alasan Mengapa Wisatawan Suka Arung Jeram di Sungai Ayung Ubud

2. Pura Uluwatu

Mirip dengan Pura Tanah Lot, Pura Uluwatu terletak di atas batu karang di bawah pantai murni yang menakjubkan. Ini menawarkan salah satu tempat terbaik untuk menikmati matahari terbenam, dengan latar belakang pemandangan matahari yang menghadap ke laut yang indah. Di malam hari, tepat di depan pintu masuk pura, Anda bisa menyaksikan tarian Bali, Tari Kecak. Ini adalah pertunjukan yang memukau di mana para pria dengan sarung hitam dan putih duduk dalam posisi lotus dan mengangkat tangan mereka, mengatakan “ke-cak-ke-cak”.

Pura ini merupakan salah satu dari enam pura utama di Bali yang dikenal dengan Pura Sad Kahyangan. Bahkan konon di sinilah tempat Empu Kuturan melakukan pemujaan. Kemudian diikuti oleh Dang Hyang Nirartha, yang mencapai Moksha, atau Nirvana.

Di bawah pura ini adalah surga yang terkenal, Pantai Uluwatu. Ini terkenal dengan ombak selancar dan suasana santainya. Jadi pastikan untuk mengamati keindahan budaya saat Anda berada di Badung, Bali.

3. Pura Ulun Danu Beratan

Terletak di dataran tinggi pegunungan Bali, terletak Pura Ulun Danu Beratan yang megah. Di bawah landmark religi terdapat air yang berkilauan, Danau Beratan, menciptakan suasana yang sejuk dan tenang.

Pura Ulun Danu Beratan dibangun untuk memuja Dewi Danu, dewi air, danau, dan sungai. Arsitektur tradisional ini terdiri dari empat bangunan suci. Lingga Pura berdiri setinggi tiga tingkat, menjadi tempat pemujaan Siwa. Pura Puncak Mangu berdiri 11 lantai, dibangun untuk Wisnu. Kemudian, Pura Teratai Bang adalah pura utama. Sedangkan Pura Dalem Purwa dibangun untuk memuja Sang Hyang Widhi Wasa.

BACA  5 Sawah yang Menyejukkan Mata yang Harus Anda Kunjungi di Bali

Selain berjalan-jalan di sekitar situs ini, mempelajari hal-hal baru tentang sejarah dan warisannya, Anda juga dapat merasakan rekreasi air. Karena pura ini terletak di Danau Beratan, Tabanan, Anda bisa menikmati udara sejuk di atas perahu. Kagumi area ini dan temukan kebahagiaannya!

4. Pura Tirta Empul

Pura Tirta Empul, juga dikenal sebagai Pura Tirta Empul atau Pura Air Suci, adalah situs Bali lainnya dengan mata air suci yang indah. Orang-orang di seluruh dunia mengunjungi Pura Tirta Empul untuk mengagumi keindahannya dan mandi di air berkahnya yang menyegarkan. Konon candi ini diciptakan oleh Dewa Indra, memiliki sifat kuratif. Banyak orang juga percaya bahwa menciptakan arsitektur tradisional ini melibatkan legenda pertempuran epik antara raja yang kuat dan magis bernama Mayadenawa dan Dewa Indra.

Saat Anda melangkah masuk ke dalam kompleks ini, Anda akan berjalan melewati gerbang besar Bali, yang juga dikenal sebagai Candi Bentar. Di sini, halaman luar dapat dijelajahi. Di ujungnya adalah Candi Bentar, sebuah gerbang yang dijaga oleh patung-patung Dwarapala yang diukir dengan rumit. Begitu sampai di objek wisata utama Jaba Tengah, Anda bisa melihat kolam sebening kristal. 30 semburan air ke dalam dua kolam pemurnian suci menyemburkan airnya. Jemaat lokal Bali dan Hindu berdiri dalam antrean panjang di kolam menunggu untuk mencelupkan kepala mereka di bawah air mancur dalam ritual pemurnian yang dikenal sebagai ‘melukat’. Karena ini adalah situs suci, pastikan untuk memakai sarung sebelum memasuki area tersebut.

5. Goa Gajah

Di Gianyar, Bali, berdiri sebuah situs bersejarah, Goa Gajah. Ini adalah gua kuno yang berfungsi sebagai tempat arkeologi dengan halaman yang dipenuhi peninggalan. Anda dapat melihat wantilan besar atau aula pertemuan tradisional Bali di dalam halaman, lengkap dengan ukiran batu tua. Ada juga kolam, yang digali pada tahun 1954. Di dalamnya ada patung-patung yang dikatakan menggambarkan malaikat Hindu. Ada berbagai area di Goa Gajah yang Anda jelajahi, termasuk air suci, taman, dan sungainya — Anda bahkan dapat melihat patung dan stupa bersejarahnya.

BACA  5 Destinasi Seru untuk Dikunjungi di sekitar Ubud, Bali

Konon arsitektur tradisional ini dibangun pada abad ke-11, di Era Warmadewa. Kini, candi ini digunakan umat Buddha dan Hindu sebagai tempat pemujaan dan akulturasi kedua agama tersebut.

6. Pura Taman Ayun

Barat laut Denpasar terletak arsitektur tradisional yang menakjubkan, Taman Ayun, sebuah pura dan landmark penting di Desa Mengwi. Ini adalah kompleks yang terkenal, menampilkan fitur arsitektur tradisional yang megah. Ini juga memiliki taman yang luas dengan kolam berisi teratai – sebuah situs dengan wisata alam yang luar biasa. Ini juga merupakan tempat yang bagus untuk membayangkan bagaimana bangsawan Bali hidup di masa lalu, dengan kolam renang, halaman dan kandang mereka.

Pura Taman Ayun merupakan pura yang dibangun pada zaman Mengwi. Pada tahun 1556 Saka (1634 M), Raja Mengwi, I Gusti Agung Putu, membangun situs ini untuk memuja leluhur Raja Mengwi. Anda dapat menjelajahi daerah tersebut setiap kali Anda berada di desa Mengwi, Badung.

Bali dipenuhi dengan tempat-tempat menarik untuk dikunjungi citra88, terutama kuil-kuil indah mereka yang dikelilingi oleh keindahan tropis pulau itu. Tak heran jika dijuluki sebagai Pulau Seribu Pura. Cobalah dan jelajahi lebih banyak situs-situs ini, dan Anda akan dapat menyerap warisan dan sejarah Bali.

Sambil merencanakan petualangan berikutnya ke 6 tempat ini, kami sarankan Anda juga menerapkan protokol kesehatan CHSE (cleanliness, health, safety, and environment sustainability). Artinya, selalu memakai masker saat bepergian, menjaga jarak dari orang lain, dan selalu mencuci tangan.