Subak, Menikmati Lanskap Kultur Provinsi Bali
Bali

Subak, Menikmati Lanskap Kultur Provinsi Bali

Jessica J

Kunjungi Bali, perjalanan ke dataran tinggi, dan Anda tidak bisa tidak kagum dengan keindahan ribuan hektar sawah hijau subur yang mengalir di teras dari hulu gunung berapi ke lembah yang dalam di bawah seolah-olah terpahat dari lereng gunung.

Memang, Bali diberkati dengan 150 sungai dan aliran yang menyediakan air sepanjang tahun untuk mengairi bahan pokok yang paling penting ini. Meskipun demikian, irigasi sawah tidak akan berhasil kecuali manusia juga memiliki andil di dalamnya. Prasasti kuno mencatat penggalian terowongan irigasi pada tahun 944 M. Sistem irigasi yang kompleks dilengkapi dengan jaringan saluran irigasi yang mendistribusikan air ke setiap sawah.

Pergilah ke Tegallalang sekitar 15 km di utara Ubud , atau berjalanlah ke lereng timur Gunung Agung yang megah di Amlapura di dekat desa Abang , dan kagumi pemandangan indah sawah hijau subur yang bergelombang di atas lembah dan melintasi pegunungan.

Uniknya, sistem pengairan Bali yang kompleks berakar bukan atas perintah raja, tetapi pengelolaannya sangat banyak di tangan masyarakat desa melalui koperasi desa yang disebut “Subak”. Karena petani bergantung pada keberhasilan pengairan sawah, subak yang berbeda membentuk ikatan tak terpisahkan yang bersatu menjadi satu sistem. Sistem unik ini telah diturunkan dari generasi ke generasi selama lebih dari seribu tahun, yang hasilnya dapat dikagumi di sawah bertingkat yang indah di Bali.

Baca Juga:  10 Tempat Wisata Terbaik di Bali yang Menakjubkan

Pada tingkat terendah, setiap petani adalah anggota subak, yang sawahnya diberi makan dari satu bendungan. Kepala Subak yang disebut Klian Subak dipilih oleh para anggotanya. Di subak yang lebih besar yang diberi makan oleh sebuah kanal, tingkat terendah disebut tempek.   Subak, pada gilirannya, terkait dengan pura gunung atau pura masceti , yang berada di bawah pengaruh salah satu dari dua pura danau, yaitu Pura Batu Kau yang mengoordinasikan irigasi di Bali Barat, dan Pura Ulun Danau yang mengoordinasikan utara, timur dan selatan Bali.

Kuil air mengadakan festival setiap 105 hari, sesuai dengan 105 hari musim tanam padi di Bali. Siklus ini juga menentukan waktu pembukaan dan penutupan pintu air saluran, memastikan bahwa penanaman dilakukan secara bertahap dan bahwa air dialokasikan dengan cara yang paling efisien dan adil.

Namun, setiap keputusan selalu dibahas dalam rapat anggota dan disepakati bersama kemudian dibawa ke subak masing-masing. Secara bergiliran, subak kemudian memanggil anggotanya agar setiap anggota dapat memutuskan kapan mulai menanam. Petani kemudian mulai menanam secara berurutan setiap 10 hari sekali.  ( Warisan Indonesia: Lingkungan Manusia, Archipelago Press ).

Subak, tentu saja, berhubungan secara eksklusif dengan sawah irigasi, yang disebut “sawah”, ladang lainnya tadah hujan, dan dikenal sebagai tegalan.

Di Indonesia, dan khususnya di Jawa dan Bali, Nasi bukan hanya makanan pokok, tetapi identik dengan kata Makanan. Tidak ada makanan yang lengkap tanpa nasi. Beras juga merupakan bagian penting dari upacara sosial dan keagamaan, karena Padi pada dasarnya merupakan sumber kehidupan masyarakat.

Baca Juga:  Pura Ikonik di Danau Beratan di Dataran Tinggi Bedugul Bali

Dewi Padi dikenal sebagai Bhatari Sri, atau ibu dari Padi. Sebagai makanan pokok kepulauan Indonesia, Dewi Sri tidak hanya dipuja di Bali, tetapi juga di Jawa dan pulau-pulau penghasil beras lainnya.

Menggabungkan nilai-nilai tradisional yang sakral dan sistem yang sangat terorganisir, oleh karena itu, Subak, budaya pertanian padi Bali yang unik adalah manifestasi dari   doktrin kosmologis Tri Hita Karana Bali. Hal tersebut merupakan cerminan nyata dari gagasan dan kepercayaan asli Bali yang pada hakikatnya berakar pada konsep ini, yaitu kesadaran bahwa manusia perlu selalu menjaga keharmonisan hubungan antara Manusia dengan Tuhan, Manusia dengan sesama manusia, dan antara Manusia dengan Alam dalam kehidupan sehari-hari. kehidupan. Konsep khusus tersebut nyatanya tampak dalam kejeniusan kreatif Bali dan tradisi budaya yang unik yang dihasilkan dari interaksi manusia yang panjang, terutama antara budaya Bali dan Hindu.

Semua situs cluster Lanskap Budaya juga secara langsung menunjukkan kemampuan orang Bali untuk membuat doktrin kosmologis unik mereka menjadi kenyataan, dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari mereka melalui perencanaan tata ruang dan penggunaan lahan (lanskap budaya), pengaturan pemukiman, arsitektur, upacara dan ritual, seni, serta organisasi sosial. Memang implementasi konsep tersebut ternyata telah menghasilkan lanskap budaya yang indah.