Merasakan Pengalaman Seru di Sekitar Manado
Indonesia

Merasakan Pengalaman Seru di Sekitar Manado

Jessica J

Kota paling utara terbesar di Indonesia, Manado  tidak hanya ibu kota Sulawesi Utara tetapi juga pintu gerbang ke beberapa keajaiban paling megah di provinsi ini. Menghadap ke laut lepas biru yang luas dan didukung oleh sejumlah gunung berapi aktif yang menjulang, Manado memiliki penyelaman yang fantastis, petualangan melalui alam liar dan berbagai atraksi warisan budaya. Pierre Tendean Boulevardnya  yang luas  berbatasan dengan tepi air dipenuhi dengan hotel dan restoran kelas atas yang menyajikan masakan Manado yang menggugah selera dan pedas.

Wilayah ini mayoritas beragama Kristen, jadi Anda akan menemukan gereja di hampir setiap sudut. Patung Yesus Kristus yang menjulang di atas Manado, memberkati kota, adalah patung Yesus Kristus tertinggi kedua di Asia dan terbesar ke-4 di dunia. Namun penduduk Tionghoa juga cukup besar di sini, sehingga  Tahun Baru Imlek , Cap Goh Meh , dan perayaan tradisional Tionghoa lainnya diadakan secara besar-besaran, terutama di sekitar Pecinan dan  Kelenteng Ban Hin Kiong .

Jadi, persiapkan perlengkapanmu! Pesan penerbangan Anda! Dan bersiaplah untuk mencoba beberapa pengalaman luar biasa ini di dalam dan sekitar kota Manado:

Menyelam di Selat Bunaken dan Lembeh yang spektakuler

Jika Anda seorang penyelam yang rajin atau penggemar keindahan bawah laut, maka Manado jelas merupakan tujuan yang sempurna untuk Anda. Tak jauh dari pantai di sepanjang teluk Manado,  Taman Laut Nasional Bunaken  pasti menawarkan beberapa pengalaman menyelam yang paling menakjubkan di dunia. Di surga bawah laut yang spektakuler ini, Anda dapat melihat banyak sekali makhluk laut yang unik dengan berbagai bentuk, ukuran, dan warna, berenang di sepanjang terumbu karang vertikal terjal yang terjun sedalam 25-50 meter. Kapal penjelajah membawa penumpang ke pulau-pulau.

Baca Juga:  Suku Osing Banyuwangi, Mengenal Lebih Dekat Adat dan Budaya Indonesia

Kehidupan bawah laut Bunaken yang menakjubkan meluas ke  Pulau Manado Tua . Di sini, Anda dapat menemukan ikan yang lebih besar seperti  napoleon wrasse, giant trevally, eaglerays, snappers, grouper , dan -kadang-kadang- hiu martil.

Sementara itu,  Selat Lembeh  di tepi kota pelabuhan  Bitung , hanya beberapa jam berkendara dari Manado menawarkan beberapa makhluk laut paling unik dan menakjubkan yang menjadi kesayangan fotografer makro. Di sini, Anda dapat melihat dari dekat dan pribadi dengan  frogfish berbulu, gurita peniru, kuda laut kerdil, nudibranch, dan banyak makhluk menakjubkan lainnya.

Pertemuan dekat dengan Tarsius ikon Kesetiaan dan Romantis

Jika Anda mengira satwa liar aneh hanya bisa ditemukan di bawah air, coba tebak lagi, mereka yang berkeliaran di hutan lebat Sulawesi Utara juga tak kalah memukau. Menjelajah jauh ke dalam malam di hutan lebat  Cagar Alam Tangkoko  dekat Bitung, awasi sesuatu yang mungkin menatap Anda dengan mata piringnya: primata nokturnal kecil yang dikenal sebagai Tarsius yang terancam punah  ( Tarsius tarsier) . Atau disebut tarsius spektral, ini adalah primata terkecil di dunia yang berukuran kira-kira seukuran kepalan tangan. Tarsius hanya memiliki satu pasangan dan tetap setia sepanjang hidupnya.

Selain Tarsius, Cagar Alam Tangkoko juga merupakan rumah bagi  kera hitam, burung Maleo, kuskus, dan rangkong.

Jika Anda tidak memiliki waktu atau keberanian untuk menelusuri hutan, Tarsius juga dapat dilihat di  Kebun Binatang Tandurusa juga di Bitung, di mana mereka berbagi rumah dengan  babi hutan babirusa, rangkong toucan, kukuk hitam, elang laut , berbagai spesies ular, dan banyak lagi.

Mendaki Gunung Dua Saudara

Bagi mereka yang menyukai petualangan hiking dan mendaki gunung,  Gunung Dua Saudara  di dekat Bitung menawarkan pemandangan yang dramatis dan yang terpenting tantangan yang sempurna. Meskipun mungkin tidak sepopuler gunung berapi lain yang lebih terkenal di Indonesia tetapi kehadirannya merupakan anugerah bagi pendaki lokal. Berdiri di ketinggian 1.351 meter di atas permukaan laut, biasanya dibutuhkan waktu sekitar 4 jam untuk mencapai puncaknya, yang merupakan pendakian yang cukup menantang karena terkadang pendaki harus mengarungi jalan berlumpur.

Baca Juga:  7 Makanan Lokal Favorit dan Terenak di Indonesia yang Wajib Anda Coba

Rumah Unik Buatan Knock Down di Desa Woloan

Terletak sekitar 28Km dari Manado, dekat kota  Tomohon ,  desa Woloan  telah menjadi terkenal dengan industri rumah knock-down tradisional yang dapat diangkut dan dirakit kembali di mana saja di dunia. Pikiran Anda, ini adalah rumah seukuran nyata untuk ditinggali dan bukan hanya miniatur atau replika. Sepanjang jalan utama Woloan Anda akan melihat pajangan berbagai rumah di mana pengunjung dapat masuk dan mengagumi bahkan memesan di tempat. Rumah-rumah dibangun oleh tukang kayu lokal yang terampil menggunakan metode tradisional dan kayu keras, sehingga rumah kokoh dan dibangun dengan baik, tetapi masih dapat dengan mudah dirobohkan untuk dipasang kembali di tempat lain. Rumah adat Minahasa dibangun di atas tiang dan berdiri 3 meter di atas tanah. Biasanya ada sepasang tangga di depan dan di belakang rumah, satu di kiri dan satu lagi di kanan, keduanya mengarah ke pintu utama.

Kunjungi Kuil Antik Ban Hin Kiong

Kelenteng Ban Hin Kiong yang dirancang dengan indah di jantung Pecinan Manado berusia 335 tahun dan merupakan kelenteng Tionghoa tertua di bagian timur Indonesia. Dipercaya dibangun pada masa Dinasti Qing di Cina (1644-1911), tempat ini berfungsi sebagai rumah ibadah bagi penganut Tridharma dari Manado dan sekitarnya. Kelenteng Ban Hin Kiong memang sangat unik karena desain arsitekturnya. Lebih penting lagi, kelenteng ini merupakan pusat perayaan tradisional Tionghoa seperti Imlek (Tahun Baru Imlek), Cap Go Meh, dan Toa Peh Kong.

Baca Juga:  6 Destinasi Wisata Alam dengan Pemandangan yang Indah di Indonesia

Masakan Lezat di Boulevard, Wakeke Street, dan pantai Kalasey

Tidak ada perjalanan yang lengkap tanpa mencicipi cita rasa sebenarnya dari suatu tempat. Masakan Manado populer di seluruh Indonesia karena kepedasannya yang segar. Yang paling disukai adalah  bumbu sambal  atau cabai. Di Manado, tempat yang tepat untuk mencari makanan adalah di Pierre Tendean Boulevard atau yang lebih dikenal dengan  Boulevard Area  di tepi laut. Ini juga merupakan tempat terbaik untuk menyaksikan matahari terbenam yang romantis. Area populer lainnya adalah Jalan Wakeke yang dijuluki jalan Wisata Kuliner atau pergi ke Pantai Kalasey untuk menikmati hidangan laut dengan gaya apa pun yang baru saja ditangkap dari laut.

Untuk cita rasa Manado yang sesungguhnya, cobalah  bubur nasi Tinu’tuan  yang merupakan menu sarapan bergizi dengan cita rasa yang unik dan lezat. Makanan Manado bervariasi dari pedas panas hingga terpedas, tetapi sangat lezat. Mereka yang tidak terbiasa dengan makanan panas, pastikan untuk mengatakannya saat memesan. Cobalah  Cakalang fufu  atau ikan tuna asap, atau  sate ikan, ayam, daging, atau babi spesial .

Dengan populasi yang didominasi Protestan dan Katolik, hidangan daging babi dapat dipesan di sini di banyak tempat.

Menghadirkan cita rasa khas Eropa, untuk hidangan penutup cobalah  Klappertaart , atau lontong peninggalan zaman Kolonial Belanda. Ini adalah kue puding lezat yang diisi dengan irisan besar kelapa muda segar. Atau coba  Banana Fritters , dimakan dengan sambal roa pedas atau bumbu ikan makanan khas Manado.