5 Alasan Mengapa Wisatawan Suka Arung Jeram di Sungai Ayung Ubud
Bali

5 Alasan Mengapa Wisatawan Suka Arung Jeram di Sungai Ayung Ubud

Jessica J

Apa hal terbaik yang Anda sukai dari Bali? Sebagian besar wisatawan akan mengatakan itu adalah pantai. Tapi Bali menawarkan lebih banyak lagi, dengan atraksi yang disesuaikan untuk dinikmati siapa pun di keluarga. Entah Anda akan melakukan lompatan rekreasi dan berencana hanya untuk bermalas-malasan di bawah sinar matahari atau Anda ingin mencari adrenalin, Bali memiliki semuanya. Dan, arung jeram memang merupakan kegiatan di luar ruangan yang menarik bagi mereka yang santai dan para pencari petualangan. Mengendarai dan mengayuh di rakit tiup, menavigasi melalui sungai yang deras, menikmati mengambil risiko dan menyelesaikan dengan kuat dengan keterampilan kerja tim Anda, arung jeram akan memberi Anda kesempatan untuk menghargai alam dari sudut yang berbeda.

Bali memiliki 3 lokasi utama untuk arung jeram, yaitu: Sungai Ayung, Sungai Telaga Waja dan Sungai Melangit. Masing-masing memiliki pro dan kontra sendiri di antara pengunjung. Dengan beberapa keuntungan lagi, mari kita lihat lebih dekat satu sungai saja.

Sungai Ayung yang terletak di Kedewatan Ubud merupakan sungai terluas dan terpanjang di Bali, terbentang 75 kilometer dari kawasan pegunungan utara sampai ke Selat Badung di Sanur. Mengikuti Skala Internasional untuk Kesulitan Sungai, ada enam tingkat kesulitan dalam arung jeram. Setiap tingkatan diberi nomor untuk menggambarkan kondisi kekuatan arus, gelombang yang diharapkan, kondisi bebatuan, penurunan yang diharapkan, dan kemampuan tingkat keterampilan individu untuk bermanuver melalui sungai.

BACA  6 Pura yang Wajib Dikunjungi di Bali untuk Menikmati Kebahagiaan

Diklasifikasikan sebagai kelas II dan III pada musim kemarau, berarti Ayung memiliki air yang kasar, beberapa batu, tetesan kecil, tetapi tidak menimbulkan bahaya yang berarti. Tingkat keterampilan di sini berkisar dari mendayung dasar dengan beberapa pengalaman dalam arung jeram akan cukup untuk perjalanan. Namun pada musim hujan, ketika permukaan air naik, Ayung tergolong kelas IV, memiliki ombak sedang dan membutuhkan keterampilan yang lebih baik untuk melakukan manuver tikungan tajam saat dibutuhkan.

Jalur arung jeram Ayung menawarkan rute 10 kilometer yang akan membutuhkan 1,5 – 2 jam untuk berkelok-kelok. Tetapi jam-jam itu akan terbang begitu cepat karena Anda akan melupakan waktu karena Anda bersenang-senang dalam petualangan. Inilah alasan utama mengapa Anda harus mencoba mengenakan perlengkapan keselamatan itu, naik rakit, dan mulai mengayuh!

1. Dekat dengan Kota Ubud

Sungai Ayung terletak sekitar satu jam berkendara dari sebagian besar pusat wisata, atau hanya 20 menit berkendara dari Ubud. Ada sejumlah perusahaan penyelenggara arung jeram untuk dipilih, masing-masing didedikasikan untuk memberikan Anda layanan dan bantuan kapan pun Anda memutuskan untuk menjelajah dalam perjalanan. Anda dapat mengunjungi masing-masing situs resmi dan memilih mana yang paling cocok untuk Anda.

2. Cocok untuk Semua

Dengan kondisi perairan yang tenang dan aliran air yang dapat dikendalikan, arus sungai memberikan pengunjung dari segala usia tingkat kegembiraan yang tepat. Anak-anak mulai dari usia 9 tahun hingga orang tua dengan usia maksimal 65 tahun diperbolehkan mengikuti joyride. Namun baca baik-baik dan perhatikan syarat dan ketentuan yang diterapkan oleh masing-masing penyelenggara arung jeram, karena bisa jadi tidak sama dengan batasan usia dan aturan keselamatan. Cari tahu lebih lanjut tentang titik awal dan akhir penyelenggara dan lokasinya, untuk mendapatkan gambaran tentang jarak berjalan kaki yang mungkin harus Anda tempuh naik atau turun sebelum dan sesudah petualangan arung jeram.

BACA  5 Sawah yang Menyejukkan Mata yang Harus Anda Kunjungi di Bali

3. Sempurna untuk Rekreasi

Para pemula tidak perlu berkecil hati untuk mencoba arung jeram di sungai Ayung, karena setiap rakit dilengkapi dengan perlengkapan keselamatan, pelatihan keterampilan awal tentang manuver dasar, dan pemandu yang berpengalaman di atas kapal. Nikmati waktu Anda terlibat dengan sesama kasau sambil menyetir menyusuri sungai. Beberapa tetes dan belokan mungkin saja menjadi pemicu api petualangan di dalam diri Anda yang menunggu untuk menyala. Merasa senang dan senang adalah inti dari perjalanan ini, jadi jangan menahan diri dan tetap semangat!

4. Pemandangan yang Menakjubkan

Nikmati jernihnya air sungai yang mengalir menuruni lembah, melewati beberapa keajaiban alam Bali yang luar biasa, hutan hujan hijau yang rimbun, persawahan, dinding batu berukir dan percikan air terjun. Rasakan sudut pandang yang tidak biasa untuk panorama spektakuler Bali dan satwa liarnya. Kagumi betapa alam telah memberkati harmoni dan keindahan seperti itu ke Tanah Dewata.

5. Hasil Jepretan Foto yang Bagus

Kapan pun kondisi air dan ombak memungkinkan, beberapa pemandu akan dengan senang hati melakukan pitstop dan memberi Anda kesempatan untuk memotret. Jika Anda dapat mengatur waktu keberangkatan Anda, yang terbaik adalah pergi untuk perjalanan pagi, untuk pencahayaan yang lebih baik. Tempat-tempat indah itu akan sangat sulit untuk tidak dibekukan dalam bingkai sebagai salah satu momen tak terlupakan yang dihabiskan di Bali.

BACA  5 Destinasi Seru untuk Dikunjungi di sekitar Ubud, Bali

Ini dia, beberapa di daftar teratas alasan untuk meyakinkan Anda untuk bersenang-senang di bawah matahari menikmati petualangan arung jeram Anda. Kami akan melihat Anda di sana!