Temui Hiu Paus di Tempat Menakjubkan di Indonesia
Indonesia

Temui Hiu Paus di Tempat Menakjubkan di Indonesia

Jessica J

Tahukah Anda bahwa tanggal 30 Agustus diperingati sebagai Hari Hiu Paus Internasional? Perayaan ini menyoroti makhluk kolosal, mendorong semua orang untuk upaya konservasi laut yang bertujuan untuk melindungi spesies hiu ini. Saat dunia menunggu untuk melakukan perjalanan lagi, Indonesia muncul sebagai pilihan wisata yang bagus untuk mengamati keanekaragaman flora dan fauna, menyerap pengalaman berkualitas, dan mempraktikkan tindakan lingkungan yang berdampak.

Hiu paus (Rhincodon typus) adalah makhluk laut yang dapat tumbuh hingga 11 ton dan memiliki panjang sekitar 12 meter. Hewan-hewan ini mencapai kedewasaan ketika mereka berusia sekitar 30 tahun dan dapat hidup hingga sekitar 60 hingga 100 tahun! Meskipun dianggap sebagai spesies hiu terbesar, hiu paus memakan plankton dan merupakan makhluk yang lembut. Mereka ditemukan di berbagai lautan tropis di seluruh dunia. Salah satu tempat khusus untuk mengamati hiu paus adalah Indonesia. Jika Anda tertarik untuk menemukan hiu paus sendiri, kami telah membahas tempat-tempat yang direkomendasikan untuk Anda kunjungi.

Talisayan Derawan, Berau, Kalimantan Timur

Bayangkan sebuah tempat dengan air murni yang luas, di mana Anda bisa berenang dan menyelam bersama makhluk laut. Destinasi populer itu adalah Talisayan Derawan di Kalimantan Timur. Menurut penduduk setempat, hiu paus dapat terlihat ketika para nelayan memulai hari mereka memancing karena banyak dari mereka membuang hasil tangkapannya ke laut.

Disarankan bagi Anda untuk merencanakan sesi menyelam Anda di Talisayan saat angin selatan bertiup selama bulan-bulan musim panas, yaitu sekitar pertengahan Juni hingga pertengahan September.

Untuk mencapai Talisayan, Anda perlu terbang ke Bandara Kalimarau di Berau, kemudian melanjutkan perjalanan melalui jalur darat hingga mencapai kawasan tersebut dengan waktu tempuh 4 jam perjalanan. Anda harus naik perahu dari Dermaga Talisayan ke pusat air. Perlu diingat bahwa hiu paus hanya muncul setelah fajar dan sebelum matahari terbit. Jadi, pastikan untuk bangun pagi!

BACA  6 Destinasi Wisata Alam dengan Pemandangan yang Indah di Indonesia

Botubarani, Kabila Bone, Bone Bolang, Gorontalo

Hiu paus juga dapat dilihat di Botubarani di Gorontalo. Menurut pengamatan setempat, Anda bisa melihat sekilas hewan-hewan lembut ini muncul sekitar bulan Juni. Meski tidak sesering di Talisayan Derawan, tempat ini jauh lebih mudah dijangkau. Dari kota Goranto, Anda bisa sampai ke tempat ini dengan waktu tempuh sekitar 30 menit berkendara. Namun akan memakan waktu sekitar 1,5 jam dari Bandara Djalaluddin.

Di sekitar Botubarani, Anda juga dapat mengunjungi banyak tempat wisata lainnya. Salah satunya adalah Bukit Cinta atau “Love Hill” jika diterjemahkan dalam bahasa Inggris. Tempat ini dapat dengan mudah dicapai dari Gorontalo karena jaraknya sekitar 30 km dari kota.

Teluk Saleh, Sumbawa, Nusa Tenggara Barat

Lokasi lain yang mudah dijangkau untuk pengalaman menyelam hiu paus adalah di Teluk Saleh, Sumbawa. Destinasi ini menawarkan sekilas kehidupan laut yang menakjubkan dan pengalaman snorkeling. Ini juga merupakan tempat yang bagus untuk mengamati hiu paus. Anda bisa merasakan wisata konservasi hiu paus di Labuan Jambu, sebuah desa di dekat teluk. Jangkau situs ini dari Bandara Sultan Muhammad Kaharuddin III di Sumbawa Besar, kemudian lanjutkan perjalanan sekitar 100 km menuju Labuan Jambu.

Ada juga banyak tempat yang harus dikunjungi di dekatnya juga! Jelajahi pulau ke Pulau Lipan, di mana Anda dapat melihat tebing pantai, atau Dangar Ode, dengan pasirnya yang seperti mutiara. Namun jika Anda ingin menemukan tempat wisata alam yang terpencil, tempat yang direkomendasikan adalah Gili Mariam. Berjalan-jalan di sepanjang pantai berpasir putih atau naiki bukit kecil mereka. Anda bahkan dapat mendirikan tenda di sini untuk bersenang-senang berkemah di antara Ibu Pertiwi. Saat malam tiba, Anda bisa melirik ke langit malam yang indah sambil melamun.

BACA  7 Desa Wisata Terbaik di Indonesia Penuhi Keindahan Alam

Taman Nasional Teluk Cenderawasih, Duairi, Papua Barat

Dipenuhi dengan cagar alam laut yang dilindungi, Taman Nasional Teluk Cenderawasih, Papua Barat, menawarkan flora dan fauna yang hidup. Anda akan menemukan banyak satwa liar di sini di salah satu taman nasional terbesar di Asia Tenggara, termasuk burung Cendrawasih yang eksotis yang menakjubkan. Di perairannya, Anda dapat melihat hiu paus sepanjang tahun, tetapi yang terbaik adalah bertemu dengan mereka di Teluk Kwatisore, dekat Nabire. Disarankan juga untuk menyelam di pagi hari, karena mereka sering terlihat pada dini hari.

Saat berada di sana, Anda dapat menikmati beragam flora dan faunanya. Snorkeling untuk melihat terumbu karangnya dan berenang untuk menyapa ikan berwarna-warni. Perjalanan liveaboard juga direkomendasikan untuk dinikmati di area ini! Terlepas dari preferensi Anda, Anda pasti akan bertualang di sini!

Tips Menyelam & Kode Etik

Hiu paus adalah spesies yang terancam punah dan sangat rentan untuk dieksploitasi secara berlebihan. Itulah mengapa penting untuk melindungi makhluk ini dengan menerapkan praktik konservasi hiu paus. Anda juga dapat membuat perbedaan dengan menyelam secara bertanggung jawab. Berikut adalah beberapa kode etik dan tips yang harus diikuti saat menyelam:

  1. Saat menyelam, dalam keadaan apa pun Anda tidak boleh menyentuh, menunggangi, mengejar, atau mengganggu hiu paus.
  2. Jangan pernah berenang di depan hiu paus atau menghalangi jalannya.
  3. Jangan pernah menggunakan peralatan apa pun yang dapat mengganggu atau membahayakan hiu paus, barang-barang tersebut termasuk kamera dengan lampu kilat yang kuat atau skuter bawah air.
  4. Selalu jaga jarak minimal 3 meter saat mengamati makhluk-makhluk ini di dalam air.
  5. Menyelam dengan hiu paus hanya boleh dilakukan dalam durasi 15 menit untuk setiap kelompok.
  6. Peserta tidak boleh menggunakan tabir surya.
  7. Harus mengikuti semua instruksi dan arahan yang diberikan oleh pemandu.
BACA  7 Rumah Tradisional Ikonik untuk Dijelajahi di Indonesia

Ada juga aturan untuk kapal yang beroperasi di tempat menyelam dan operator yang bertanggung jawab untuk sesi tersebut, seperti:

  1. Jumlah orang yang berpartisipasi dalam satu sesi menyelam dibatasi hingga 4 – 5 orang.
  2. Jumlah perahu juga dibatasi satu per radius 50 meter dan harus menggunakan mesin kecepatan rendah.
  3. Saat berada di tempat menyelam, mesin perahu harus dimatikan.
  4. Operator harus melakukan briefing yang jelas dengan semua peserta sebelum menyelam.
  5. Signage harus ditempatkan di tempat menyelam.

Saat Anda merencanakan petualangan Anda ke destinasi hiu paus ini, pastikan untuk menerapkan semua protokol kesehatan CHSE ( Kebersihan, Kesehatan, Keselamatan, dan Keberlanjutan Lingkungan). Artinya selalu pakai masker, cuci tangan, dan jaga jarak fisik dengan orang lain.