10 Tempat Wisata Terbaik di Bali yang Menakjubkan
Bali

10 Tempat Wisata Terbaik di Bali yang Menakjubkan

Jessica J

Pulau Dewata Bali adalah salah satu pulau wisata paling menggugah dan populer di seluruh kepulauan Indonesia. Spiritualitas menambah lapisan lain pada daya pikat Bali, dan melihat pura yang megah dan upacara suci Hindu adalah hal utama yang harus dilakukan di Bali. Kunjungan di sini memicu indra. Aroma dupa yang memabukkan menggantung di udara tropis yang kental. Persembahan bertabur kelopak membara di trotoar yang ramai, dan musik gamelan tradisional bergemerincing melawan dengungan moped. Terlepas dari hiruk-pikuk kawasan wisata utama, pulau ini kaya akan keindahan alam, dengan atraksi untuk setiap jenis pelancong.

Peselancar datang untuk ombak legendaris, pejalan kaki dapat mendaki puncak gunung berapi hutan ke air terjun berkabut, dan pengendara sepeda dapat bersepeda melalui lanskap subur yang dipenuhi dengan sawah dan desa tradisional. Pemandangan seni yang kaya di pulau ini adalah daya tarik utama lainnya, dan jika relaksasi adalah prioritas utama Anda, belanja di Bali dan perawatan spa luar biasa dan terjangkau. Sejak buku dan film terkenal Eat, Pray, Love menyoroti pulau yang memesona ini, tidak dapat disangkal bahwa kerumunan turis telah membengkak, tetapi Anda masih dapat merasakan Bali kuno jika Anda menyimpang dari jalurnya. Temukan tempat terbaik untuk dikunjungi dan beberapa permata tersembunyi di pulau ini dengan daftar objek wisata menakjubkan terbaik di Bali.

1. Pura Ulun Danu Bratan

Terletak di Tabanan, di sebuah pulau kecil di sepanjang pantai barat Danau Bratan, di dataran tinggi yang sejuk di Bali tengah, Pura Ulun Danu Bratan abad ke-17 adalah salah satu kompleks candi paling indah di Bali. Berlatar belakang Gunung Bratan yang mengesankan, candi-candi beratap jerami mencerminkan danau, dan ketika permukaan air naik, candi-candi itu tampak mengapung di permukaannya. Danau Bratan adalah salah satu sumber utama irigasi dan air minum di Bali, dan kompleks pura didedikasikan untuk Dewi Danu, dewi laut dan danau. Sebuah fitur yang tidak biasa adalah stupa Buddha di sebelah kiri pintu masuk ke halaman pertama, dengan sosok Buddha bermeditasi dalam posisi lotus di relung di dasar persegi.

2. Pura Tanah Lot

Dari Kuta, sekitar 20 kilometer ke Pura Tanah Lot (“Pura” berarti pura dalam bahasa Bali) adalah salah satu pura paling ikonik di Bali. Pengaturan tepi lautnya yang spektakuler, di pulau berbatu yang dikelilingi oleh deburan ombak, memukau semua orang yang berkunjung. Bagi masyarakat Bali, ini adalah salah satu yang paling suci dari semua pura laut di pulau itu. (Candi Hindu terbesar dan tersuci di Bali adalah Pura Besakih, tetapi baru-baru ini para penawar lokal telah mengganggu pengunjung.) Setiap malam, kerumunan turis dari Kuta, Legian, dan Sanur menemukan jalan mereka melalui labirin jalur yang dipenuhi oleh penjual suvenir untuk ditonton matahari terbenam di belakang candi. Pura Tanah Lot dibangun pada awal abad ke-16 dan diperkirakan diilhami oleh pendeta Nirartha, yang meminta nelayan setempat untuk membangun sebuah pura di sini setelah bermalam di singkapan batu. Meskipun orang asing tidak dapat memasuki kuil mana pun, Anda dapat berjalan menyeberang ke kuil utama saat air surut, dan sangat menyenangkan untuk berjalan-jalan di sepanjang jalan untuk mengambil foto dan menikmati pemandangan yang indah.

BACA  5 Sawah yang Menyejukkan Mata yang Harus Anda Kunjungi di Bali

3. Pura Uluwatu

Memimpin tebing laut yang terjun di atas salah satu tempat selancar terbaik di Bali, Pura Uluwatu (Pura Luhur Uluwatu) adalah salah satu pura paling terkenal di pulau itu, berkat pengaturan puncak tebingnya yang megah. Dalam bahasa Bali, “Ulu” berarti “ujung” atau “ujung tanah” dan “Watu” berarti batu, nama yang cocok untuk lokasi pura di Bukit Peninsula, di sepanjang ujung barat daya pulau. Seperti Pura Tanah Lot, saat matahari terbenam adalah waktu terbaik untuk berkunjung, saat langit dan laut bersinar terang di sore hari.

4. Suaka Hutan Monket Suci, Ubud

Hanya 10 menit berjalan kaki ke selatan dari pusat kota di Ubud, Bali, Hutan Monyet, juga dikenal sebagai Suaka Hutan Monyet Suci, adalah salah satu hal utama yang dapat dilakukan di Ubud. Ini juga salah satu tempat terbaik untuk dikunjungi di Bali jika Anda seorang penyayang binatang atau fotografer. Selain menghibur pasukan kera ekor panjang abu-abu yang membuat rumah mereka di sini, sebagian besar daya tariknya adalah pengaturan hutan yang menggugah di mana monyet-monyet berkeliaran bebas. Jalur beraspal mengarah melalui hutan lebat pohon beringin dan pala raksasa, di mana patung-patung berlumut dan kuil-kuil kuno menjulang di antara dedaunan lebat, memberikan nuansa yang hampir mistis.

5. Pura Tirta Empul, Ubud

Berasal dari sekitar tahun 960 M, Pura Tirta Empul (Pura Tirta Empul) di hutan tropis Bali Tengah yang rimbun, menawarkan sekilas ritual penyucian suci. Kompleks candi penting, situs warisan budaya nasional, dibagi menjadi tiga halaman. Titik fokusnya adalah kolam besar berbentuk persegi panjang, yang dialiri oleh mata air pegunungan yang suci, tempat penduduk setempat datang untuk berdoa dan berendam di air penyembuhan yang menyembur dari serangkaian semburan terpahat.

BACA  5 Destinasi Seru untuk Dikunjungi di sekitar Ubud, Bali

6. Pantai Kuta

Penjaja yang ramai dan gigih mengintai pantai, tetapi hamparan pasir yang terkenal ini, bersama dengan Legian, Double Six, Seminyak, Pantai Batubelig di sebelah utara, adalah salah satu tempat paling populer di Bali. Anda akan bersenang-senang di sini terutama jika Anda seorang peselancar pemula atau Anda hanya ingin menikmati pemandangan. Anda dapat memesan pelajaran selancar dan menyewa papan selancar, papan boogie, kursi berjemur, dan payung langsung dari vendor yang didirikan di atas pasir, dan banyak kafe dan restoran berbatasan dengan pantai.

7. Pura Lempuyang

Pura Penataran Agung Lempuyang adalah sebuah pura atau pura Hindu Bali yang terletak di lereng Gunung Lempuyang di Karangasem, Bali. Pura Penataran Agung Lempuyang dianggap sebagai bagian dari kompleks pura yang mengelilingi Gunung Lempuyang, salah satu pura yang sangat dihormati di Bali. Pura Gunung Lempuyang, diwakili oleh pura tertinggi di puncak Gunung Lempuyang, Pura Lempuyang Luhur, adalah salah satu Sad Kahyangan Jagad, atau “enam tempat suci dunia”, enam tempat ibadah tersuci di Bali.

8. Taman Ujung Karangasem

Istana Air Ujung adalah bekas istana di Kabupaten Karangasem, Bali. Sekarang, istana ini juga dikenal sebagai Taman Ujung atau Taman Sukasada. Letaknya kurang lebih 5 kilometer dari Amlapura, Karangasem. Pada zaman Hindia Belanda, tempat ini dikenal dengan nama Waterpaleis. Istana tiga kolam besar. Di tengah kolam, terdapat bangunan utama bernama Gili Bale, yang terhubung ke tepi kolam dengan jembatan. Istana Air Ujung terletak di Desa Ujung terletak di desa Tumbu, bagian selatan Kabupaten Karangasem atau sekitar 2, jam dari Bandara Internasional Bali.

BACA  6 Pura yang Wajib Dikunjungi di Bali untuk Menikmati Kebahagiaan

9. Lembah Sidemen

Sekitar 90 menit berkendara ke timur laut Ubud, Lembah Sidemen yang berwarna zamrud membangkitkan nuansa Bali Kuno, sebelum kerumunan turis turun ke pulau itu. Desa-desa yang mengantuk meringkuk di lembah di tengah sawah bertingkat, dan Gunung Agung yang tertutup awan tampak di latar belakang seperti penjaga yang baik hati. Sorotan kunjungan di sini adalah berjalan-jalan di sekitar desa-desa kecil, dikelilingi oleh lahan pertanian dan sawah, di mana penduduk setempat masih melakukan kegiatan tradisional mereka.

Anda juga dapat mendaki melalui pedesaan ke puncak Gunung Agung atau berjalan melalui sawah dan pedesaan yang rimbun melewati perkebunan kakao dan kopi. Hal populer lainnya yang dapat dilakukan di sini termasuk arung jeram di sungai; retret yoga; dan ikut serta dalam kegiatan budaya seperti menari, mengukir, atau menenun tradisional. Homestay dan Bed & Breakfast sangat populer di daerah ini, tetapi Anda juga akan menemukan beberapa vila mewah yang menghadap ke sawah.

10. Pulau Menjangan

Terletak di Taman Nasional Bali Barat, Anda dapat menyeberang ke pulau kecil ini dengan perahu dari pelabuhan Labuhan Lalang dekat Pantai Pemuteran di Bali Utara. Pulau ini memiliki luas sekitar 3.800 Ha, dengan sabana yang menjadi rumah bagi rusa Jawa yang langka. Ada juga beberapa kantong hutan bakau yang lebat. Di utara taman adalah semenanjung utara yang menonjol yang disebut Prapat Agung. Di sekitar semenanjung ini terdapat bentangan panjang pantai yang dilindungi dan terumbu karang lepas pantai serta pulau lepas pantai kecil yang disebut Menjangan dengan tujuan menyelam yang sangat populer.

Pulau Menjangan adalah sebuah pulau kecil yang terletak 5 mil di barat laut pulau Bali dan merupakan bagian dari kepulauan Indonesia. “Menjangan” dalam bahasa Indonesia berarti “Rusa”. Nama itu diberikan oleh penduduk setempat yang mengamati kawanan rusa liar yang berenang ke pulau itu setiap musim semi dan menempuh jarak sekitar 1,2 mil. Seratus enam puluh spesies burung telah tercatat di taman, termasuk Jalak Bali (Leucopsar rothschildi) yang hampir punah, satu-satunya spesies vertebrata endemik Bali, ikon fauna Bali. (Nm).